MOHON AKTIFKAN JAVASCRIPT ANDA!
[KLIK DI SINI PETUNJUKNYA]

The Library Book, Kreasi Foto Panorama 360° yang Mewah oleh Thomas R. Schiff


Dalam sebuah buku foto panorama "The Library Book" yang diterbitkan oleh Aperture, Anda akan melihat kreasi mewah dari fotografi panorama seluas 360° oleh fotografer Thomas R. Schiff. Buku yang indah ini menangkap gaya arsitektur yang tidak tetap melalui 120 gambar dari sejumlah perpustakaan di Amerika untuk karya modernis.

Lincoln Public Library, Illinois, 2009

Herb Caen Magazines and Newspapers Center, San Francisco Public Library, 2010

Semua gambar panorama tersebut tidak terlihat subjek manusia di dalamnya. Karena memang dalam kata penutup Schiff mengatakan, "Saya biasanya akan menembak selama satu jam sebelum orang-orang masuk di dalamnya. Para pustakawan ingin menjaga privasi dari pengunjung perpustakaan, yang mana cocok untuk saya karena saya ingin menggambarkan perpustakaan sebagai ruang tanpa orang-orang."

Historical Society of Pennsylvania Library, Philadelphia, 2011

State Library of Iowa Law Library, Des Moines, 2011

Hari ini sangat mudah untuk membuat panorama digital dengan menembak beberapa foto lalu menjahit semua gambar menggunakan software, tetapi rupanya tidak untuk Schiff. Dia telah memutuskan untuk menaklukkan lanskap interior dalam buku ini dengan kamera panoramic Hulcherama 120 film, yang katanya, "menambah kompleksitas untuk bisnis pembuatan gambar, tapi aku benar-benar menyukai formatnya."

Hulcherama 120 adalah sebuah shutterless, kamera panorama dengan motor-controlled yang dapat memutar dalam lingkaran untuk gambar 360 derajat penuh.

Schiff mengatakan bahwa ia menggunakan lensa Nikon 28mm PC, Mamiya 28mm, lensa prime 35mm dan prime 50mm di Hulcherama 120 miliknya, yang mana ia telah bereksperimen dengan semua lensa itu sejak 1980-an. Kamera mengambil 120 gulungan film dan dia lebih suka menembak dengan 2 film negatif: Fujifilm Pro 800Z untuk tembakan dalam ruangan dan Kodak Ektar 100 untuk di luar ruangan. Ukuran negatif yang dapat digunakannya adalah 7 ½" x 2 ¼" dan dia biasanya menghasilkan sekitar 3 frame dari satu roll film.

"Saya memiliki pasokan 200 rol untuk 4-5 tahun di freezer saya," katanya.

George Peabody Library, Baltimore, 2010

Cambridge Public Library, Massachusetts, 2010

"(Hulcherama) menawarkan cara yang berbeda untuk melihat sebuah bangunan," kata Schiff. "Ketika kamera mengayun di dalam lingkaran, yang dibutuhkan dari semua adalah garis yang lurus dari lantai dan langit-langit, sehingga garis yang biasanya Anda melihat lurus dalam foto konvensional dan yang sering diluruskan oleh fotografer arsitektur profesional fotografer akan muncul melengkung."

"Saya menggunakan kurva tersebut sebagai bagian dari komposisi ... Kecuali saya memiliki kamera di atas tripod yang ditinggikan, saya harus berjalan sekitar kamera saat lensa berputar untuk menghindari muncul dalam foto sendiri.".

Library of Virginia, Richmond, Virginia, 2010

New York Public Library, Rose Reading Room, NY 2009

"Saya punya kamera panorama digital, tetapi karena tidak banyak permintaan untuk menggunakan mereka, teknologi ini tidak sangat dikembangkan ... Tapi itu bukan bagaimana saya membuat gambar panorama," terus Schiff. "Saya telah menggunakan kamera film begitu lama, saya tidak ingin mengubahnya. Saya suka tampilan gambar yang akan Anda dapatkan dengan film. Saya nyaman dengan teknologi, dan foto-foto saya yang ditembak dua puluh tahun yang lalu konsisten dengan cara saya menembak hari ini."

Williston Smith Library, Mount Holyoke College, South Hadley, Massachusetts, 2011

Gambar panorama sudah tidak asing lagi bahkan untuk mereka yang bukan fotografer. Tetapi panorama yang dilakukan melalui kamera DSLR tentu berbeda dengan apa yang dihasilkan secara instan oleh kamera smartphone. Seperti yang akan Anda lihat dalam artikel ini. Luas 360° dan hasil gambar yang rapi dan seimbang, tentu ini ditembak dengan penuh teliti sehingga menghasilkan panorama raksasa giga piksel.

Thomas R. Schiff mengatakan bahwa ia terinspirasi oleh Ansel Adams, Edward Weston dan Minor White, belajar fotografi dibawah asuhan Clarence White, Jr (putra Clarence H. White) sambil mendapatkan gelar BBA dari Ohio University pada tahun 1970. Schiff pertama kali memotret di perpustakaan Cleveland sekitar tahun 1995. Dia mengatakan "ide memotret perpustakaan tumbuh pada saya terus-menerus, karena saya bepergian di sekitarnya, berpikir tentang arsitektur dan ruang publik."

Dia telah menerbitkan enam buku foto panorama yaitu: Panoramic Cincinnati (2003), Panoramic Ohio (2002), Panoramic Parks (2005), Vegas 360 (2008), Wright Panorama (2010) dan Prospect (2012).

Schiff memiliki beberapa saran untuk generasi fotografer panorama yang akan datang:

"Berikan banyak pemikiran untuk foto-foto yang Anda buat dan berusaha untuk mengembangkan pribadi Anda sendiri merasakan apa yang dibayangkan, karena Anda ingin memiliki foto-foto yang menonjol, dan Anda ingin orang-orang untuk mengidentifikasi foto-foto Anda memiliki banyak konsistensi dan kesamaan dari satu ke yang lainnya. Cobalah untuk membuat foto-foto yang unik untuk diri sendiri."

Tertarik belajar fotografi panorama? Silahkan baca di sini panduannya.
SHARE

PENULIS: M. HAJAR A.K

Pengunjung yang terhormat mohon untuk tidak menduplikat artikel ini. Hargai usaha saya menyusun semua artikel yang ada di blog KELASFOTOGRAFI.COM. Silahkan ambil referensi tapi jangan menduplikatnya.
KELAS FOTOGRAFI

Kami mendeteksi Adblock Anda sedang aktif.
Kemungkinan ada bagian artikel yang hilang.
Apakah Anda menggunakan UC Browser?
Mohon non-aktifkan Adblock di browser Anda atau gunakan browser selain UC Browser.
Kami rekomendasikan Anda menggunakan Google Chrome untuk tampilan laman yang lebih baik.

[ Lihat Cara Non-Aktifkan Adblock ]
TUTUP BOX INI