MOHON AKTIFKAN JAVASCRIPT ANDA!
[KLIK DI SINI PETUNJUKNYA]

Trik Memotret Subjek Dalam Tetesan Air Dengan Alat Peraga


Tetesan air memberi Anda banyak metode untuk menjadi kreatif dalam fotografi. Ada banyak gambar menarik dimana tetes air (atau kadang gliserin) adalah subjek, atau sarana untuk membuat gambar yang unik. Fotografer Mithun Das (DThirdIPhotography) berbagi idenya tentang sebuah foto kreatif yang dia ambil melalui sebuah droplet. Ini menunjukkan gambar siluet sepasang pelukan saat matahari terbenam, dan dia menamakannya "Love in a Drop." Tapi ini bukan alami tetesan air hujan, matahari terbenam yang sesungguhnya, dan juga bukan pasangan asli. Namun itu bukan pula Photoshop.

Mithun melakukannya dengan beberapa alat peraga dan melalui banyak kreativitas. Dia berbagi trik bagaimana dia mengambil tembakan dan alat peraga yang dia gunakan untuk membuat karyanya. Pertama, Mithun menggunakan gliserin dan bukan air untuk membuat tetesan pada daun. Ini lebih tebal dari air dan karenanya lebih mudah untuk dikendalikan, dan banyak fotografer yang sering menggunakan trik ini. Dia menempelkan daun itu ke tongsis dengan menggunakan jepitan pakaian, kemudian memasukkan daun dan tongsis itu ke dalam gelas. Saya suka solusi seperti ini, itu brilian.

Matahari terbenam adalah kejutan lain. Sepertinya lucu, tapi itu berhasil. Ia menggunakan foto matahari terbenam di layar laptop. Dia memutar gambarnya 180 derajat, jadi subjek pasangan terlihat berorientasi dengan benar dalam tetesan air.

Dan akhirnya, yang membuat senyum di wajah saya adalah metode untuk menciptakan pasangan dalam gambar. Padahal itu hanya subjek dari potongan kertas yang dibuat oleh Mithun sendiri. Dia menempelkannya ke layar laptop, sekali lagi dengan cara terbalik, sehingga tampak benar-benar berorientasi pada droplet.

Berikut foto-foto ketika Mithun membuat karyanya:




Mithun menjelaskan bahwa persiapannya sebenarnya tidak direncanakan sebelumnya, tapi untungnya semua properti tersedia di tempatnya. Ide menggunakan tongsis menurutnya adalah tebakan yang beruntung. Begitupula koran yang dia gunakan adalah satu-satunya benda terbaik yang ia miliki saat itu untuk menutupi laptop dari gliserin.

Mithun menggunakan jarum suntik untuk menjatuhkan tetesan kecil pada daun yang perlahan terakumulasi hingga akhirnya membentuk tetesan berukuran layak untuk terbentuk di ujung daun. Tidak banyak manipulasi di dalamnya. Ia mengeditnya dengan software yang disertakan dengan kamera, yaitu View NX2 hanya tools editing dasar seperti brightness, contrast dan sebagainya. Sedangkan untuk cropped dan watermark ia menggunakan Picasa. Dengan kata lain, ini sama sekali tanpa Photoshop.

Sedangkan untuk bagian teknikal, gambar itu diambil dengan DSLR Nikon D5200 dan + lensa Nikkor 18-55mm. Pengaturannya adalah sebagai berikut:

  • ISO: 100
  • Shutter speed: 1 sec
  • Aperture: f/11
  •  Flash: Tidak aktif
  • Focal Length: 55mm

Seperti yang dikatakan Mithun, dia telah bereksperimen untuk gambar dengan subjek dalam tetesan air, yang ia beri nama "Love in a Drop". Selain itu, ia berbagi dua karya lainnya masih dengan trik yang sama. Mari kita lihat gambar lainnya di bawah ini:





Satu hal yang ingin disampaikan oleh Mithun menyangkut lensa kit (lensa standar). Ya, dia menggunakan lensa kit dalam karya ini, dan dia berpesan untuk semua pemula di luar sana yang hanya memiliki sebuah lensa kit:

Ada kepercayaan umum bahwa lensa kit hanya sepotong kaca tanpa poin plus, tapi saya tidak setuju dengan itu. Ini memiliki jangkauan sudut lebar yang memadai dan kemampuan makro yang cukup bagus juga. Banyak yang telah mengatakan kepada saya setelah melihat makro yang saya ambil dengan lensa Nikkor 18-55mm sehingga mereka mengatakan saya photoshopped atau saya menggunakan beberapa lensa makro. Lensa kit 18-55mm adalah lensa yang hebat. Untuk semua pemula di luar sana itu adalah lensa yang sempurna untuk memulai dengan.

Pendekatan DIY selalu membutuhkan beberapa keterampilan kreativitas dan pemecahan masalah. Kreativitas Mithun yang dia investasikan dalam foto "Love in a Drop" membuat saya tersenyum, mengilhami saya untuk bermain dengan barang-barang yang saya miliki, dan mencoba membuat beberapa foto menakjubkan meskipun dengan peralatan seadanya.
SHARE

PENULIS: M. HAJAR A.K

Pengunjung yang terhormat mohon untuk tidak menduplikat artikel ini. Hargai usaha saya menyusun semua artikel yang ada di blog KELASFOTOGRAFI.COM. Silahkan ambil referensi tapi jangan menduplikatnya.
KELAS FOTOGRAFI

Kami mendeteksi Adblock Anda sedang aktif.
Kemungkinan ada bagian artikel yang hilang.
Apakah Anda menggunakan UC Browser?
Mohon non-aktifkan Adblock di browser Anda atau gunakan browser selain UC Browser.
Kami rekomendasikan Anda menggunakan Google Chrome untuk tampilan laman yang lebih baik.

[ Lihat Cara Non-Aktifkan Adblock ]
TUTUP BOX INI